Blog Widget by LinkWithin

leaderboard denaihati Banner

JAWATAN KOSONG: Pekerja Dirumah Diperlukan

Wednesday, September 9, 2009

INDONESIA : JOOM kempen Boikot INDONESIA .... kalau tak kita siapa??

Jabatan Penuntut Malaysia di Jakarta hari ini menasihati semua pelajar Malaysia di seluruh Indonesia supaya sentiasa berhati-hati memandangkan kebencian segelintir rakyat negara itu yang semakin
memuncak berikutan penyebaran pelbagai fitnah oleh media massanya kebelakangan ini.

Jabatan itu telah menghantar khidmat pesanan ringkas (SMS) bagi menasihati semua pelajar Malaysia di Jakarta khasnya, agar jangan sekali-kali melalui Jalan Diponegoro bagi mengelak kejadian yang tidak diingini.

Kebencian mereka itu memuncak kepada tahap yang serius dan menakutkan, berikutan media tempatan baru-baru ini menyiarkan berita dan visual lebih 360 sukarelawan ilmu kebal yang dilaporkan sudah mendaftar dan bersedia untuk mengganyang Malaysia.

Kebencian mereka itu memuncak lagi apabila hari ini terdapat sekumpulan orang yang menggelar diri mereka sebagai Benteng Demokrasi Rakyat (BENDERA) mula bertindak liar dengan mengugut rakyat Malaysia dengan buluh runcing di Jalan Diponegoro.

Dilaporkan bahawa 50 anggota BENDERA yang bersenjatakan buluh runcing (buluh yang ditajamkan hujungnya) memaksa orang ramai yang melalui jalan itu menunjukkan tanda pengenalan mereka dan jika kebetulannya orang berkenaan seorang rakyat Malaysia maka orang itu akan terus ditahan.

Tindakan mereka mengambil undang-undang di tangan sendiri dilaporkan media massa online tempatan termasuk detikcom.

Sebelum ini pernah rumah kediaman yang disewa pelajar Malaysia di Universiti Gadjah Mada, Yogyakarta dibaling telur busuk oleh kumpulan yang berdemonstrasi terdiri daripada sekumpulan mahasiswa tempatan kerana marahkan Malaysia yang difitnah sebagai mencuri tarian Pendet yang berasal dari Bali.

Berikutan isu itu yang terus diapi-apikan media massa tempatan dan dikaitkan pula dengan isu-isu lampau yang diungkit semula, beberapa kumpulan rakyat Indonesia juga berdemonstrasi di depan Kedutaan Besar Malaysia di Jakarta.

Walaupun penafian telah dibuat bahawa Malaysia tidak pernah "mencuri" tarian itu untuk iklan video klip promosi pelancongan negara yang sebenarnya dibuat sebuah syarikat swasta yang berpejabat di Singapura, namun hakikat itu "jatuh ke telinga yang tuli dan mata yang buta".

Anehnya, sebuah stesen TV yang baru saja menyiarkan program dialog di mana seorang pegawai tinggi Kementerian Luar Indonesia memberikan penjelasan bahawa Malaysia tidak pernah mengakui Pendet sebagai tarian berasal dari Malaysia, namun stesen TV yang sama juga kemudian mengulangi lagi tuduhan yang serupa.

Laman web okezone pula melaporkan bahawa anggota BENDERA ada memeriksa lebih daripada 100 orang.

Bagaimanapun, detikcom melaporkan tiada seorang pun rakyat Malaysia yang kebetulan melalui jalan itu dan tindakan yang dikatakan akan dilakukan selama sejam, berakhir hanya selepas setengah jam. - Malaysiakini.

Pihak Konsulat Jenderal (Konjen) Malaysia di Medan menyatakan, Pemerintah Malaysia tidak pernah mengklaim tari Pendet asal Bali dan Pulau Jemur, yang berada di Provinsi Riau milik mereka. Konsul Jenderal Malaysia di Medan, Fauzi Omar, Senin mengatakan, wacana mengenai isu pengklaiman tari Pendet asal pulau Dewata dan termasuk Pulau Jemur yang berada di Provinsi Riau itu tidak benar.

Pihak swasta yang mempublikasikan Tarian asal Bali itu yang kemudian didokumentasikan melalui film dokumenter. "Pemerintah Malaysia tidak pernah membuat film dokumenter itu," katanya. Pada film dokumenter yang dipublikasikan oleh pihak swasta itu, diakuinya memang ada tayangan yang menunjukkan tari Pendet, namun tidak ada mengatakan bahwa tarian itu milik Malaysia.

Ia menyesalkan sikap masyarakat di Indonesia khususnya di Sumatera Utara (Sumut) yang terkesan emosional ketika mendengarkan wacana yang dianggapnya belum tentu kebenarannya. Mengenai tidak ada pihak Konjen Malaysia di Medan yang menerima para pengunjuk rasa menuntut klarifikasi masalah tarian itu, yang terjadi sepekan terakhir, ia mengaku tidak berada di Medan. "Bukan maksud untuk tidak menerima para pengunjuk rasa, saya sedang tidak berada di Medan," katanya.

Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI asal Sumut, Parlindungan Purba yang berada di Konjen Malaysia mengatakan, ada indikasi untuk merusak hubungan antara Indonesia - Malaysia dengan berkembangnya wacana tersebut, tanpa menjelaskan siapa yang dimaksud. Ia mengatakan, sebuah penghargaan jika budaya Indonesia dimainkan oleh negara-negara di dunia. "Asal jangan di klaim" katanya.
Pada tanggal 27 dan 28 Agustus lalu, pihak DPD RI telah melakukan pertemuan ke Malaysia secara resmi kepada pihak yang membuat tayangan film dokumenter tersebut.

Namun berdasarkan, penjelasan pembuat film dokumenter tersebut mengaku tidak pernah memasukkan tari Pendet ke dalam tayangan tersebut. "Pihak Discovery Channel yang memasukkan adengan tari Pendet itu, dan juga telah meminta maaf atas kejadian itu," katanya. Ia minta kepada masyarakat di Indonesia khususnya di Sumut agar tidak terpancing dengan isu yang dapat merusak hubungan baik antar kedua negara. - Kompas

KOMEN : PANAS HATI NI ... SUSU YANG DIBERI TUBA YANG DIBALAS ...

Related Posts by Categories



Widget by Hoctro | Jack Book

5 comments:

Media Cyber September 9, 2009 at 2:34 PM  

ganyangkan jer.. kat akhirat terima padah.

Anonymous,  September 9, 2009 at 2:54 PM  

entah-entah ada tangan atau manusia durjana dari negara kita sendiri yang mahu melihat negara kita dan indonesia tidak berada dalam keadaan baik.mereka faham perasaan orang indonesia yang cepat naik angin jadi mereka mengambil kesempatan ini untuk memburuk-burukkan negara kita di mata orang indoensia.orang inikan ramai sahabat handai taulan di sana. jadi bagi mengelak 'masalah' besar yang dihadapinya dan takut rahsianya terbongakr di mata sahabat taulan dia di indonesia, orang ini memainkan peranan nya untuk mengalih pandangan masyarakat di sana terhadap apa yang sebenarnya berlaku. orang ini memang capable of doing that.dulu kan dia lari pergi indon dan cakap ada 6 kotak rahsia rasuah untuk didedahkan. tapi sampai sekarang haram jadah bayang kotak pun tak nampak. berhati-hati lah kita semua. jangan terpedaya dengan dakyah sebegini. ingatlah orang yang membawa buluh runcing tu takkan berani mengapa-apakan orang kita. mereka cuma nak tunjuk yang orang indonesia dah marah sanagt kat kita bagi mengapi-apikan kita mengambil tindakan balas. kerana inilah yang dikehendaki oleh malaun iblis sekor ni.

Anonymous,  September 9, 2009 at 2:55 PM  

panas bro..panas
gua nk minta tolong bro jeffry damian buat logo boikot indon keparat ni.ltk kat bloggg
barua...

telagi.blogspot.com

Anonymous,  September 9, 2009 at 2:57 PM  

Setuju 1,000%.

Mulakan dgn tutup TV bila siar rancangan/iklan dari Indonesia.

Kemudian hentikan Visa On Arrival kepada orang Indonesia.

Kemudian tutup radio yg siarkan lagu-lagi dari Indonesia.

Kemudian, jangan beli barangan 'Made in Indonesia'.

Anonymous,  September 9, 2009 at 4:46 PM  

Batalkan cuti2 ke Indonesia,takut mati dicocok buluh.

Yang Terbuku Di Hati

YB dan x-YB

Minda Bebas

  © Blogger templates The Professional Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP